Mapala UI Mengirim Dua Tim Ekspedisi Mengibarkan Merah Putih ke Pelosok Negeri

Jakarta, Airmagz.com – Ekspedisi panjat tebing ini memiliki tujuan untuk menjadi tim pemanjat pertama yang berhasil mencapai puncak Tebing Puruk Sandukui, yang merupakan tebing dengan batuan andesit. Tebing yang bentuknya seperti jari telunjuk ini terletak di Kecamatan Miri Manasa, Kabupaten Gunung Mas, Kalimantan Tengah dan termasuk dalam kawasan Heart of Borneo yang dilindungi oleh WWF Indonesia. Diikuti oleh 8 anggota Mapala UI, Tim bertolak dari Sekretariat Mapala UI, Kampus UI Depok, pada tanggal 12 Agustus 2017 dan mulai melakukan pemanjatan dengan teknik Himalayan pada tanggal 17 Agustus 2017.

Pada tanggal 17 Agustus 2017, Tim Pemanjat akan melaksanakan upacara kemerdekaan di teras tebing sebelum melakukan pemanjatan. Kemudian, Tim direncanakan akan mencapai puncak tebing pada tanggal 24 Agustus 2017 dan mengibarkan bendera Merah Putih untuk pertama kalinya di puncak tebing perawan ini. Selain Tim Pemanjat, dalam ekspedisi ini juga terdapat Tim Eksplorasi Budaya. Tim tersebut akan menggali potensi kekayaan alam dan budaya yang dimiliki Suku Dayak Ot Danum yang bermukim di Desa Tumbang Hatung dan Tumbang Napoi. Ot Danum adalah salah satu suku Dayak yang berada di sekitar Puruk Sandukui. Tim Eksplorasi akan mengumpulkan informasi mengenai ptato Dayak, kerajinan tangan dan pengobatan tradisional Ot Danum, kemudian akan menyusun sebuah karya tulisan serta video dari informasi yang telah didapat.

“Tebing ini bikin merinding, berdiri dengan gagah dengan tinggi kira-kira 250m – 300m seperti jari telunjuk”, ujar Gregorius Benhard Praga (M-1010-UI), setelah melakukan survei pada Juni 2017 lalu. Survei tersebut dibantu oleh Mapala Comodo Universitas Palangka Raya, yaitu organisasi yang pernah memanjat 100 meter bagian bawah dari tebing tujuan. Survei ini menghasilkan informasi penting mengenai beberapa jalur potensial yang dapat dipanjat oleh Tim pada Agustus nanti, baik jalur menuju puncak maupun jalur sport. Jalur-jalur tersebut, beserta informasi mengenai budaya Ot Danum yang dikumpulkan dalam ekspedisi ini, akan diolah menjadi laporan rekomendasi tempat wisata kepada pemerintah setempat serta untuk menyusun peta potensi wisata di Kabupaten Gunung Mas, Kalimantan Tengah.

MANUSELA SPELEOLOGY EXPEDITION

Selain di puncak tebing perawan Kalimantan, Merah Putih juga akan dikibarkan oleh 8 anggota Mapala UI di Gua Hatusaka, yaitu gua terdalam di Indonesia yang terletak di Taman Nasional Manusela, Kabupaten Maluku Tengah, Pulau Seram, Maluku. Gua ini memiliki total kedalaman -388 meter dengan entrance pada ketinggian ± 900 mdpl. Taman Nasional Manusela merupakan kawasan konservasi yang meliputi 75 persen Kabupaten Maluku Tengah. Kawasan yang kaya akan batu gamping ini memiliki potensi besar dalam kegiatan speleologi. Potensi tersebut salah satunya berupa banyaknya gua-gua yang belum pernah ditemukan dan dieksplor.

Dengan tujuan ingin menjadi tim Indonesia pertama yang berhasil mencapai titik terdalam gua tersebut, Tim Manusela Speleology Expedition akan berangkat ke Maluku Tengah, pada 5 Agustus 2017. Dalam ekspedisi ini, Tim juga akan melakukan penelitian berupa pencarian, pemetaan dan eksplorasi gua-gua baru di kawasan Taman Nasional Manusela berbasis Sistem Informasi Geografis (SIG) dan Penginderaan Jauh yang masih sangat jarang diterapkan oleh penelusur gua di Indonesia.

“Kedua ekspedisi ini diharapkan dapat membantu mengembangkan potensi wisata yang ada di masing-masing daerah tujuan. Tebing Puruk Sandukui di Kalimantan serta berbagai gua baru yang akan dipetakan oleh tim Manusela Speleology Expedition di Maluku ini, akan kami rekomendasikan untuk menjadi tempat wisata kegiatan alam bebas pada pemerintah setempat,” ujar Yohanes Poda Sintong (M-954-UI) selaku Ketua Mapala UI.

Selain bertujuan mendongkrak potensi wisata Kalimantan dan Maluku, kedua ekspedisi ini merupakan wujud kecintaan para anggota Mapala UI terhadap NKRI, seperti yang pernah dikatakan oleh Soe Hok Gie (M-007-UI), salah satu tokoh pendiri Mapala UI, “patriotisme tidak mungkin tumbuh dari hipokrisi dan slogan-slogan. Seseorang hanya dapat mencintai sesuatu secara sehat kalau ia mengenal obyeknya. Dan mencintai tanah air Indonesia dapat ditumbuhkan dengan mengenal Indonesia bersama rakyatnya dari dekat.”

Mapala UI adalah organisasi mahasiswa taraf universitas. Sejak berdiri 52 tahun yang lalu, organisasi ini aktif dalam kegiatan alam bebas serta penelitian dan aktivitas yang bertema lingkungan. Sebagai pelopor kegiatan pecinta alam di Indonesia, Mapala UI telah memiliki lebih dari 1000 anggota dan sering melakukan berbagai ekspedisi yang beragam. Salah satunya adalah ekspedisi panjat di Tebing Trikora, Pegunungan Papua Tengah pada 2013 lalu yang berhasil membuka pemanjatan direct di tebing tersebut. Ekspedisi lainnya yang baru saja terlaksana dengan suskes adalah Wonogiri Caving Expedition, yang berlangsung pada tahun 2016.

Share :
You might also like