Wisatawan Meningkat, Bandara Silangit Jadi Primadona Menuju Danau Toba

Jakarta, airmagz.com – Dengan adanya Bandara Silangit, perjalanan menuju Danau Toba semakin mudah. Wisatawan yang datang via bandara ini pun menunjukkan peningkatan di tahun 2018.

Pariwisata Danau Toba semakin bergairah. Hal ini terlihat dengan meningkatnya jumlah penumpang Bandara Internasional Raja Sisingamangaraja XII atau Bandara Silangit di Kabupaten Tapanuli Utara, Sumatera Utara.

Foto : Kemenpar

Traveler dari luar daerah pun memanfaatkan keberadaan bandara yang berada di Silangit, Siborong-borong ini untuk wisata ke Danau Toba. Kehadiran bandara ini disebut memberikan dampak positif bagi sektor pariwisata dan perekonomian masyarakat sekitarnya.

Baca JugaMassa Tolak Pergantian Nama Bandara Silangit

“Dengan Bandara Internasional Raja Sisingamangaraja XII, Danau Toba terus tumbuh menjadi destinasi pariwisata kelas dunia. Karena arus wisatawan semakin mudah mengunjungi Danau Toba. Apalagi kalau Silangit telah menjadi hub penerbangan internasional. Makin keren lagi nantinya,” kata Menteri Pariwisata Arief Yahya dalam rilis Kemenpar kepada detikTravel, Selasa (8/1/2019).

Jumlah penumpang ke bandara tersebut meningkat 51%. PT Angkasa Pura II (Persero) mencatat jumlah pergerakan penumpang datang dari bandara yang menjadi pintu gerbang pariwisata Danau Toba ini mencapai 425.463 penumpang di tahun 2018. Sementara tahun 2017 lalu, tercatat hanya 281.354 penumpang.

Foto : Kemenpar

“Peningkatan ini terjadi karena lokasi Bandara Silangit sangat strategis dan sudah mulai dikenal masyarakat,” ujar Executive General Manager Bandara Internasional Raja Sisingamangaraja XII Mohamad Hendra Irawan.

“Selain itu adanya dukungan beberapa moda transportasi darat rutin dari Bandara ke beberapa tujuan di wilayah sekitarnya, seperti Parapat, Pangururan dan Hutaginjang,” imbuhnya.

Pergerakan pesawat pun ikut meningkat. Tahun 2017, bandara ini membukukan 3.787 pergerakan pesawat. Sementara di 2018, naik menjadi 4.878. Ada pesawat Garuda Indonesia, Batik Air, Citilink, Sriwijaya Air, Wings Air, Air Asia Malaysia, Malindo Air, serta Susi Air.

Baca JugaPemkab Segera Bangun Kawasan Aerocity di Bandara Silangit

“Pertumbuhan pergerakan pesawat hingga 22% jelas efek dari peningkatan penumpang. Jumlah maskapai juga semakin banyak. Bahkan ada tambahan Air Asia Malaysia yang mulai beroperasi mulai bulan Oktober 2018 dengan penerbangan Internasional rute Kuala Lumpur-Silangit-Kuala Lumpur,” ungkapnya

Branding bandara internasional yang melekat di bandara ini juga berdampak positif. Berbagai peningkatan infrasturktur membuat bandara ini tumbuh pesat. Kini Appron bandara memiliki 5 Parking Stand (PS) dari sebelumnya hanya 3 PS.

Selain itu ada juga peningkatan Pavement Clasification Number (PCN) Runway dari 40 ke 56. Rencananya bandara ini akan memperpanjang runway menjadi 3.000 meter ,sehingga ke depannya akan dapat didarati pesawat sekelas Boeing 737-900 ER.

“Pertumbuhan perkembangan ini tidak akan terwujud tanpa dukungan dari seluruh stakeholder. Baik itu berbagi Kementerian, Pemkab Tapanuli Utara, BPODT, TNI, Polri, Airnav, Airlines, Ground Handling, BUMN lain serta masyarakat sekitar. Sekali lagi terima kasih atas kepercayaan penumpang menggunakan jasa di Bandara Internasional Raja Sisingamangaraja XII,” pungkasnya. (IMN/Detik.com)

 

Share :
You might also like