Tahun Politik 2019 dan Dinamika Profesi Pilot

Oleh : Capt Heri Martanto

Praktisi Penerbangan

Pada bulan April 2019 bangsa Indonesia akan menyelenggarakan pesta demokrasi yang diselenggarakan secara demokratis. Banyak sekali kegiatan – kegiatan politik yang berkembang mendekati pesta demokrasi ini dikarenakan pelaksanaan Pemilihan Presiden dan Pemilihan Legislatif diadakan secara serentak. Dipastikan kegiatan pesta demokrasi ini akan ramai dan meriah karena memang inilah saatnya rakyat Indonesia berpesta dalam memberikan hak politiknya secara demokratis sesuai perundangan dan peraturan yang berlaku.

Pilot sebagai elemen anak bangsa yang juga memiliki hak politik yang dilindungi oleh Undang – Undang, dan pada tahun 2019 inipun mengalami dinamika yang belum pernah terjadi pada tahun – tahun sebelumnya. Kita bisa menyaksikan melalui informasi yang disampaikan beberapa media akan hal ini. Dinamika ini menjadi sangat indah terasa karena menunjukkan persatuan dalam keberagaman yang dimiliki oleh bangsa Indonesia.

Pada tanggal 2 Januari 2019 Ikatan Pilot Indonesia (IPI) melakukan konferensi pers menyangkut pemberitaan dan viralnya deklarasi dukungan Pilot Indonesia kepada salah satu pasangan calon Presiden. Dalam kesempatan ini Ketua Umum IPI menyampaikan jika IPI merupakan organisasi profesi dan netral dalam menghadapi Pemilihan Presiden tahun 2019. Pernyataan ini sekaligus juga memberikan sinyal jika IPI tidak terlibat dalam kegiatan yang dilakukan oleh para Pilot Indonesia dalam menyalurkan aspirasi politiknya yang kemudian menjadi viral tersebut dan merupakan suatu counter dari dukungan tersebut

(https://news.detik.com/berita/4368079/ikatan-pilot-indonesia-tanggapi-video-viral-dukungan-pilot-ke-prabowo).

Selain konferensi pers tersebut, pernyataan senada juga disampaikan oleh asosiasi anggota dari IPI, dikarenakan tersebar berita jika Pilot dari maskapai tertentu ikut dalam pendeklarasian tersebut

(https://bisnis.tempo.co/read/1160901/klarifikasi-asosiasisoal-video-pilot-garuda-dukung-prabowo/full&view=ok)

Dinamika yang menarik terjadi beberapa hari kemudian dengan adanya deklarasi dukungan kepada calon Presiden tertentu pada tanggal 13 Januari 2019 yang dilakukan oleh ratusan Pilot dan Pramugari di Jakarta. Dalam kegiatan yang dihadiri oleh Menteri Perhubungan Budi Karya Sumadi dan Menteri Luar Negeri Retno Marsudi tersebut, para relawan calon Presiden yang tergabung dalam forum “Air Crew For 01” mendeklarasikan dukungan secara langsung di hadapan kedua Menteri Negara tersebut.

Selain itu, dalam kesempatan tersebut juga dilakukan public announcement mengenai Perhimpunan Profesi Pilot Indonesia (PPPI) sebagai organisasi profesi Pilot yang profesional dan menjadi milik seluruh Pilot Indonesia yang mampu bermitra dengan seluruh stake holder penerbangan nasional.

(https://www.liputan6.com/pilpres/read/3869774/ratusan-pilot-dan-pramugari-deklarasidukung-jokowi-maruf)

Kegiatan para Pilot pada tahun politik ini memang sangat berbeda dibandingkan dengan tahun politik sebelumnya. Pada tahun ini semangat Pilot Indonesia dalam memeriahkan pesta demokrasi tampak jelas terasa. Terlepas dari dukungan yang diberikan kepada calon Presiden yang berbeda, tampak jelas semangat yang sama dari para Pilot Indonesia untuk memberikan karya terbaiknya bagi penerbangan Indonesia. Semangat Bhinneka Tunggal Ika mampu ditunjukkan oleh profesi Pilot Indonesia. Pilihan boleh berbeda, tetapi jiwa dan semangat kebangsaan tetap satu dalam mewujudkan bangsa Indonesia yang sejahtera, adil dan makmur. Inilah bukti dari keindahan “Unity in Diversity” yang ditunjukkan oleh profesi Pilot Indonesia.

Apapun pilihan mereka semua itu adalah hak masing – masing individu dalam iklim demokrasi di negara kita tercinta ini. Tujuan bersama dari insan penerbangan tetaplah sama dalam menjadikan dunia penerbangan Indonesia menjadi lebih baik dan terus berkembang mengikuti perkembangan zaman.

Salam Penerbangan.

Share :
You might also like