Dua Pilot Ketahuan Mabuk, Penerbangan United Airlines Dibatalkan

Jakarta, airmagz.com – Dua pilot United Airlines ditangkap di Bandara Internasional Glasgow, Skotlandia setelah gagal melalui tes breathalyzer, alat pengecek kadar alkohol dalam tubuh, hanya beberapa saat sebelum pesawat dengan tujuan ke New Jersey yang akan mereka terbangkan, berangkat.

CMS Law-Now melaporkan bahwa pilot, Glendon Gulliver, 61 tahun, dan Dan Kudirka, 45 tahun, ditahan, di bawah Undang-Undang Keselamatan Kereta Api dan Transportasi Inggris, yang “berisi ketentuan yang berkaitan dengan pelanggaran alkohol dan obat-obatan di sektor pengiriman dan penerbangan”.

Menurut undang-undang, batas alkohol untuk pilot adalah 9 mikrogram alkohol per 100 mililiter napas, yang merupakan setengah dari batas untuk pengemudi di Skotlandia. Pejabat berwenang tidak mengungkapkan kadar alkohol dalam darah kedua pilot itu.

Penerbangan UA162 akhirnya dibatalkan, dan semua penumpang diberikan voucher hotel serta makanan dan dipesankan untuk terbang dengan penerbangan lain.

Dalam sebuah pernyataan baru-baru ini, United Airlines menegaskan bahwa maskapai itu memiliki “kebijakan ketat, tidak ada toleransi untuk alkohol.”

“Pilot-pilot ini segera dicopot dari tugas dan kami sepenuhnya bekerja sama dengan pihak berwenang setempat,” kata pernyataan itu sebagaimana dilansir Sputnik, Rabu (7/8/2019).

Gulliver muncul di Pengadilan Sheriff di Paisley, Skotlandia pada Selasa dan menerima dakwaan. Dia tidak mengajukan banding dan dilepaskan dengan jaminan. Seorang juru bicara kepolisian mengatakan bahwa Kudirka juga dibebaskan tanpa dakwaan sebelum persidangan hari Selasa. (IMN/okezone.com)

Share :
You might also like