Pemkab Sumba Barat: Semoga Ada Penerbangan Garuda ke Sumba

Jakarta, airmagz.com – Bupati Sumba Barat, Nusa Tenggara Timur ( NTT) Agustinus Niga Dapawole menyesalkan adanya penutupan penerbangan Garuda Indonesia dengan rute penerbangan ke Pulau Sumba. Padahal, menurut Niga, empat pemerintah daerah kabupaten di Pulau Sumba berkeinginan kuat agar maskapai Garuda Indonesia membuka kembali penerbangan itu.

Adapun, empat pemerintah daerah tersebut yakni Sumba Barat, Sumba Barat Daya, Sumba Tengah dan Sumba Timur. “Kita sudah tanyakan langsung ke pihak Garuda, mereka beralasan bahwa rugi saat membuka rute penerbangan ke Sumba. Kita mempertanyakan, kira-kira ruginya di mana,” kata Niga saat kepada Kompas.com diKupang, Jumat (13/12/2019).

Menurut Niga, keempat pemerintah kabupaten itu sudah menyampaikan kepada Garuda Indonesia, bahwa mereka akan bertanggung jawab jika ada kursi yang kosong dalam satu slot penerbangan. “Misalnya, kalau ada penerbangan terdapat empat atau lima kursi kosong, tentu akan menjadi tanggung jawab kita. Tapi itu mesti harus ada kejelasan dari Garuda,” tutur Niga.

Padahal, menurut Niga, Presiden Joko Widodo kerap menyebut potensi pariwisata di Pulau Sumba sangat menjanjikan. Menurut Niga, banyak wisawatan asing yang ingin berkunjung ke Sumba. Apalagi, baru-baru ini, sebuah majalah asal Jerman menyebut Sumba sebagai pulau terindah di dunia.

Namun, wisatawan asing hanya ingin menumpang Garuda Indonesia, karena punya jaminan keselamatan dan asuransi yang jelas. Untuk permintaan pembukaan rute penerbangan itu, Niga sudah pernah meminta langsung kepada Gubernur NTT dan Presiden Jokowi. Bahkan, dirinya sudah mengirim sekretaris daerah dan asisten III bupati untuk bertemu langsung dengan pihak Garuda Indonesia.

Namun, jawaban yang diterima selalu sama, yakni penutupan rute itu akibat pihak maskapai merugi. Akibat penutupan rute tersebut, Niga mengaku bahwa kunjungan wisatawan mancanegara ke obyek wisata di Pantai Nihiwatu mulai berkurang. Padahal Nihiwatu memiliki hotel terbaik di dunia yakni Nihi Sumba.

“Sejak Garuda tidak terbang ke Sumba pada Juli 2019 lalu, kunjungan wisatawan mancanegara semakin berkurang. Ini membuat kita kecewa,” ujar Niga.

Kondisi tersebut dinilai sangat berpengaruh pada semua aspek, terutama tempat penginapan hingga pendapatan daerah yang mulai berkurang. Untuk menyikapi kondisi itu, Niga bersama tiga bupati lainnya mengadakan pertemuan dengan Ketua Umum Asosiasi Perusahaan Perjalanan Indonesia (ASITA), Ketua ASITA NTT dan para pemilik hotel di Denpasar, Bali.

“Dalam pertemuan itu, kita menghendaki agar Garuda bisa terbang lagi ke Sumba melalui Bandara Tambolaka, Sumba Barat Daya,”kata Niga. Niga mengatakan, untuk pembukaan penerbangan ke Sumba, pihaknya harus memenuhi sejumlah persyaratan dari Garuda. Terhadap persyaratan itu, pengurus ASITA pusat siap membantu dan didukung penuh oleh pemerintah daerah dari empat kabupaten.

“Kita berharap, semoga pergantian Direktur Utama (Dirut), Garuda Indonesia bisa buka lagi penerbangan ke Sumba,” kata Niga. (IMN/Kompas.com)

Share :