Hadapi Kondisi “New Normal”, Promotor Didorong Miliki SOP Baru Penyelenggaran Event

Jakarta, airmagz.com – Melihat dampak yang ditimbulkan wabah COVID-19 para promotor event didorong untuk memiliki standar operasi prosedur (SOP) dalam penyelenggaraan event saat kondisi new normal maupun pascapandemi COVID-19.

Deputi Bidang Produk Wisata dan Penyelenggaraan Kegiatan (Events), Kemenparekraf Rizki Handayani Mustafa menjelaskan pentingnya penyiapan SOP tersebut sejak saat ini untuk mengantisipasi permintaan penyelenggraan acara.

“Industri event merupakan industri yang paling terdampak dibandingkan industri lain karena sifatnya yang mengumpulkan banyak orang. Pascapandemi atau memasuki masa new normal, SOP baru dalam dunia event harus dirumuskan dan diterapkan, khususnya hal tentang kesehatan dan higienitas,” katanya, dalam keterangannya (7/5).

Dalam pertemuan tersebut, hadir beberapa promotor event di Indonesia seperti Dino Hamid (Berlian Entertainment), Shiba Nadhila (MCP), Anas Alimi (Rajawali Indonesia), Emil Mahyudin (Nada Promotama), Kenny Harjani dan Harry Sudarma (PK Entertainment), Sintorini Purwastiti (Java Bass), Anton Wirjono (Brightspot), Lenny Tedja (Jakarta Fashion Week), dan Sveda.

Rizki Handayani menjelaskan, pada 2021 ketika diproyeksikan pandemi berakhir, semua berharap agar para promotor dapat mendatangkan event internasional dan mempromosikan event di dalam negeri untuk menarik wisatawan mancanegara berkunjung.

Namun, kata Rizki, SOP baru dalam dunia event tersebut harus dirumuskan dan diterapkan, khususnya terkait pola menjaga kesehatan dan higienitas.

Ia mencontohkan Singapura yang akan menerapkan SOP baru dalam hal penyelenggaraan event mereka dengan mengurangi jumlah pengunjung sebanyak 50 persen dari total kapasitas venue.

“Saat ini Singapura memberlakukan kampanye ‘SG Clean’ sebagai komitmen nyata pemerintah dan warganya untuk menjaga kebersihan destinasi wisata dan tempat umumnya. Tidak ada salahnya bila kita mengadopsi dan mengadaptasi apa yang dilakukan Singapura dalam menjalankan SOP dengan baik,” ujarnya.

Kemenparekraf, lanjut Rizki Handayani, juga mendorong promotor untuk bersama-sama membuat Roadmap Event 2021 – 2024 di Indonesia. Serta membuat daftar event internasional yang berpotensi untuk diselenggarakan di Indonesia. Diharapkan market event tersebut adalah pasar internasional atau paling tidak Asia Tenggara.

“Agar jalannya event dengan market yang sama tidak bersamaan, termasuk di dalamya adalah penjadwalan, promosi luar negeri, promosi dalam negeri, dan seterusnya. Pada kuartal 4 diharapkan baru akan dimulai semua kampanye terkait dengan kesiapan industri event menghadapi _new normal_ sehingga masyarakat tertarik,” katanya. (SS)

Share :
You might also like