Potensi Wisata, KKP Kelola Mamalia Laut Berkelanjutan di TNP Laut Sawu

Jakarta, Airmagz.com – Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP) mendorong pengelolaan mamalia laut secara berkelanjutan di Taman Nasional Perairan (TNP) Laut Sawu, guna meningkatkan potensi wisata dan pelestarian.

Ini dilakukan mengingat TNP Laut Sawu merupakan Kawasan Konservasi Perairan Nasional (KKPN) dengan potensi mamalia laut yang cukup besar untuk dikembangkan.

“Perairan TNP Laut Sawu merupakan habitat dan jalur migrasi mamalia laut, hasil monitoring 2013 hingga 2020 ada 8 jenis paus dan 8 jenis lumba-lumba di seluruh kawasan ini, tingkat kemunculannya sepanjang tahun,” ujar Dirjen PRL, Aryo Haryono, saat memberikan keterangan resminya di Jakarta, Kamis (2/7/2020) seperti dilansir infopublik.id.

Aryo menambahkan pengelolaan mamalia laut di TNP Laut Sawu, merupakan bagian dari implementasi Rencana Aksi Nasional (RAN) Konservasi Mamalia Laut 2018-2022.

Ini telah ditetapkan melalui Keputusan Menteri Kelautan dan Perikanan Nomor 79 Tahun 2018.

“Dalam pengelolaan mamalia laut, selain pelestarian juga perlu dilakukan pemanfaatan secara berkelanjutan untuk memberikan manfaat ekonomi bagi masyarakat,” pungkasnya.

Potensi Wisata

Sementara itu, Kepala Balai Kawasan Konservasi Perairan Nasional (BKKPN) Kupang, Ikram M. Sangadji, saat Webinar Setasea di TNP Laut Sawu menyampaikan bahwa pelaksanaan wisata pengamatan mamalia laut, perlu dilakukan dengan penerapan aturan atau SOP yang ketat, agar kehadiran wisatawan tidak mengganggu mamalia laut.

“Pengembangan wisata sebagai wujud pemanfaatan berkelanjutan ini sangat potensial untuk dilakukan di TNP Laut Sawu namun pelaksanaannya tetap harus berpedoman pada asas konservasi dan keberlanjutan, seperti penerapan aturan yang ketat agar kehadiran wisatawan tidak mengganggu mamalia laut,” jelas Ikram di Kupang, Kamis (25/6/2020) lalu.

Ikram menerangkan dengan banyaknya jenis mamalia laut yang ada, di wilayah TNP Laut Sawu sering juga terjadi peristiwa mamalia laut terdampar. Berdasarkan data BKKPN Kupang dalam kurun waktu 2014 hingga 2020 tercatat telah terjadi 17 kali peristiwa mamalia laut terdampar.

“Sebagai upaya antisipasi, BKKPN Kupang terus melakukan penyadartahuan kepada masyarakat mengenai teknik penanganan mamalia laut terdampar,” terangnya.

Lebih lanjut Ikram menjelaskan bahwa ke depan BKKPN Kupang berencana untuk mengembangkan TNP Laut Sawu sebagai icon mamalia laut, dengan menyiapkan sistem wisata pengamatan dan pusat studi yang memanfaatkan bangkai mamalia laut, sebagai media pembelajaran dalam bentuk wisata museum.

Untuk itu, BKKPN Kupang akan menjalin kemitraan dengan pihak-pihak terkait seperti NGO, ataupun institusi pendidikan yang bergerak di bidang pelestarian mamalia laut.

“Saya berharap nantinya pengelolaan mamalia laut yang berkelanjutan dapat diwujudkan dengan tetap menerapkan kaidah-kaidah aturan agar pelestarian biota laut dan peningkatan perekonomian masyarakat dapat berjalan secara beriringan,” tandasnya. (infopublik.id/TM)

Share :
You might also like