Kemenparekraf Turut Bebaskan Tanah di Sirkuit Mandalika Seluas 6,5 Hektare

Mandalika, Airmagz.com – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf), Sandiaga Salahuddin Uno, mengungkapkan pihaknya sudah menyelesaikan pengadaan tanah penataan lokasi (Penlok-2) seluas 6,5 hektare yang merupakan bentuk dukungan Kementerian Parekraf di dalam Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Mandalika dan pendukungnya terkait Sirkuit Internasional Mandalika.

Hal ini disampaikan Menparekraf saat menerima dua laporan pengadaan tanah Penlok-2 usai melakukan peninjauan lapangan pembangunan sirkuit Mandalika di KEK Mandalika, Nusa Tenggara Barat (NTB).

Menparekraf Sandiaga Uno melakukan kunjungan kerja ke NTB guna memantau perkembangan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif, Kamis (6/5/2021). Di agenda pertamanya, Menparekraf meninjau perkembangan pembangunan sirkuit Mandalika. Menparekraf yang didampingi Gubernur NTB Zulkieflimansyah, Kapolda NTB Irjen Pol. Muhammad Iqbal, Direktur Utama ITDC Abdulbar M Mansoer, Direktur Konstruksi MGPA Dwianto Eko Winaryo, dan Bupati Lombok Tengah L. Pathul Bahri, berkesempatan mengelilingi sirkuit dengan menggunakan sepeda listrik “Lebui”, hasil karya para anak didik STIP Industrial NTB.

Menparekraf melihat langsung lintasan serta fitur-fitur yang akan menjadi kekhasan Mandalika yang nantinya akan menjadi International Street Circuit pertama di dunia untuk MotoGP. Diantaranya sirkuit dengan gravel sirkuit terpanjang di dunia (187 meter) serta pemandangan pantai yang indah.

“Saya sudah berkeliling dan memastikan bahwa lapisan pertama (sirkuit) ini sudah menyambung (di lintasan) sepanjang 4,3 kilometer. Diharapkan untuk pelapisan tahap kedua dan selanjutnya ditargetkan selesai pada Juli, dan akan kita siapkan penyelenggaraan World Superbike (SBK) yang direncanakan November 2021. Tapi sebelum itu akan ada juga pre race event yang sedang kita rancang,” kata Menparekraf Sandiaga Uno.

Dalam kesempatan itu Menparekraf juga melakukan peninjauan progres pengadaan tanah Penlok-2 di KEK Mandalika dan pendukungnya. Lokasi ini mulanya adalah tanah enclave, tanah milik masyarakat yang ada di sekitar kawasan Destinasi Super Prioritas (DSP) Mandalika.

Kemenparekraf telah membayarkan ganti untung terhadap warga masyarakat pemilik lahan enclave. Dengan dukungan Lembaga Manajemen Aset Negara (LMAN) terhadap 29 bidang lahan dengan lahan total 6,5 hektare.

“Pengadaan tanah Penlok 2 merupakan wujud dukungan Kemenparekraf terhadap upaya pengembangan Kawasan Ekonomi Khusus (KEK) Mandalika menjadi KEK Pariwisata, upaya mempercepat pembangunan Mandalika International Street Circuit, dan upaya memulihkan sektor pariwisata dan ekonomi kreatif di NTB,” kata Menparekraf Sandiaga Uno.

Fasilitas Penunjang Event

Lahan Penlok 2 ini nantinya akan menjadi bagian dari Jalan Kawasan Khusus (JKK) yang akan digunakan sebagai lokasi seri balap kelas dunia MotoGP, World Superbike (WSBK). Serta akan dijadikan lokasi untuk pembangunan fasilitas penunjang penyelenggaraan seperti paddock, pit building, medical centre, dan bangunan penunjang lainnya.

“Harapan kita untuk fasilitas pendukung ini nantinya dapat dikelola dengan baik. Ini wujud dukungan Kemenparekraf dalam pengembangan dan pemulihan perekonomian di Lombok, dan NTB pada umumnya melalui KEK Mandalika sebagai KEK pariwisata,” kata Sandiaga.

Gubernur NTB, Zulkieflimansyah, mengapresiasi dukungan Kemenparekraf/Baparekraf dalam pengembangan pariwisata dan ekonomi kreatif di NTB, khususnya melalui KEK Mandalika.

“Kita lihat lahan sirkuit sudah tersambung. Diharapkan pada Juli sudah selesai dan World Superbike (SBK) bisa kita laksanakan pada November tahun ini. Kita berdoa mudah-mudahan pandemi bisa kita kendalikan sehingga COVID-19 bisa melandai dan vaksinasi berjalan cukup baik,” kata Gubernur Zulkieflimansyah.

Turut mendampingi dalam kunjungan kerja Menparekraf Sandiaga Uno kali ini, Direktur Pengembangan Destinasi II Wawan Gunawan, serta Sesdep Pengembangan Destinasi dan Infrastruktur Kemenparekraf/Baparekraf Oneng Setiaharini.

(Foto: Dok. Biro Komunikasi/Humas Kemenparekraf)

Share :
You might also like